MGBdMqV8LGF6NqN4LGJ4NqR6MCMkyCYhADAsx6J=
MASIGNCLEANSIMPLE103

Bahan Ajar Pendidikan Ips Sd "Tujuan Mengajarkan Konsep dan Generalisasi"

Mengajarkan Konsep dan Generalisasi.Dalam bahasa sehari-hari, istilah konsep bisa diartikan sebagai ide. Salah satu contohnya adalah ketika seseorang berkata, "konsep waktu luang saya tidak sama seperti milik Anda." Dalam Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS), konsep juga dapat dianggap sebagai ide yang dinyatakan dengan sebuah kata, istilah atau frase. Konsep-konsep IPS yang berkembang dalam arti luas sering diwujudkan dengan pengalaman dan pembelajaran selama bertahun-tahun. Mari kita bahas secara detail beberapa makna dan implikasi konsep untuk mengajar dan belajar IPS.

a. Sifat Konsep
       Jika ditanya mengenai apa arti desa, kebanyakan orang dewasa mungkin akan mengatakan sesuatu yang berkaitan dengan kalimat berikut ini: "Desa terdiri dari sekelompok orang yang tinggal di daerah pedesaan dan menempati sekelompok rumah yang lebih kecil dari sebuah kota" Definisi ini cukup memadai dan memungkinkan untuk terjadinya komunikasi. Akan tetapi, desa memiliki makna yang jauh lebih rumit. Contoh tersebut bisa dikatakan sebagai contoh yang luar biasa dari sebuah konsep karena menggambarkan dengan sangat baik kekayaan dan kedalaman makna yang dapat melekat dalam satu kata. Selain itu, contoh itu juga menggambarkan betapa pentingnya pengalaman dalam mengembangkan sebuah makna. Seseorang yang tidak benar-benar hidup dan tinggal di suatu desa budaya akan sangat diragukan untuk bisa memahami dan menghargai makna konsep desa tertentu. Begitu juga dengan novelis yang menyampaikan makna kata secara terampil dalam bentuk gambar bangunan, belum tentu mampu mendeskripsikan hal-hal yang asing karena mereka berasal dari latar belakang yang berbeda dengan pengalaman yang dimiliki oleh penduduk desa tersebut.

       Konsep kadang-kadang digambarkan sebagai makna yang termasuk dalam kategori abstrak. Dikatakan abstrak karena konsep muncul dariinstansi tertentu. Sebagai contoh,pulau adalah label kata untuk fenomena geografis yang terdiri dari keseluruhan tanah dan dikelilingi oleh air. Ada ribuan contoh spesifik lain dari konsep pulau. 

       Sifat konsep terkadang dimanfaatkan untuk mengklasifikasikan, mengkategorikan, dan mengatur sejumlah pengetahuan spesifik dengan kesepakatan tertentu. Sebagai contoh, pohon memiliki atribut tertentu, yaitu selalu berdaun hijau; yang lain, daun rontok sebagai atributnya. Beberapa kelompok hewan yang dikenal sebagai mamalia; yang lain sebagai reptil,dan yang lainnya sebagai burung-burung. Suatu bentuk pemerintahan tertentu disebut demokrasi; yang lain sebuah otokrasi. Kemampuan dan kecenderungan untuk mengklasifikasikan persepsi dari realitas tertentu ke dalam kelompok-kelompok ini memiliki kualitas yang umum dan bisa disebut dengan pemikiran konseptual. Pemikiran konseptual memungkinkan untuk memanipulasi realitas intelektual, yaitu seseorang dapat mengetahui masalah yang kompleks "di kepala seseorang". Ini adalah kualitas khas manusia.

       Konsep harus selalu dikaitkan dengan makna; beberapa kata hanya dapat digunakan sebagai label saja. “Hewan” dapat dimaknai untuk menanggapi kata-kata dan beberapa hal dapat diajarkan untuk mengucapkan kata-kata. Akan tetapi, kata „hewan‟ tidak pernah menjadi arti kata sebuah konsep yang merupakan rujukan. Selain itu, konsep dapat berkaitan dengan tempat, benda, institusi, atau peristiwa, sebagai contoh banjir, susu, pulau, kelaparan, pembantu masyarakat, partai politik. Konsep mungkin juga dimaknai sebagai cara berpikir abstrak, merasakan, dan berperilaku, seperti adaptasi, demokrasi, toleransi, kejujuran, loyalitas, dan budaya. 

       Pengertian konsep dapat dikembangkan dengan deskripsi atau definisi, menyediakan deskripsi atau definisi, atau keduanya, yang kesemuanya berakar pada pengalaman peserta didik, yaitu berkaitan dengan sesuatu yang sudah dikenal. Hal ini berarti bahwa jika kita ingin mengembangkan konsep baru atau memperpanjang makna yang dipahami secara parsial, sangat penting untuk menghubungkannya dengan pengalaman dan pengetahuan sebelumnya. Bahan-bahan IPS secara harfiah sarat dengan konsep-konsep yang membawa banyak arti.

b. Mengubah Konsep ke Bentuk Pemikiran yang Tepat untuk Anak Sekolah Dasar
       Konsep-konsep dan topik-topik IPS dapat dipelajari dengan berbagai tingkat kompleksitas. Siswa TK dan siswa SD kelas rendah sering mempelajari keluarga dan kehidupan keluarga. Namun seorang mahasiswa yang sedang berupaya memperoleh gelar doktor di bidang sosiologi atau antropologi mungkin mengambil seminar lanjutan tentang masalah yang sama. Bagaimana seorang guru mengatur kompleksitas materi pelajaran, konsep-konsep, dan generalisasi dengan cara yang masuk akal bagi anakanak? Berikut ini langkah-langkah yang disarankan untuk dilakukan guru: 

  1. Menentukan konsep dan ide-ide kunci dalam suatu bentuk yang berorientasi pada anak. Berikut ini adalah contoh-contoh konsep dan maknanya bagi anak-anak.
  2. Memilih mata pelajaran yang bisa diidentifikasi oleh anak-anak. Ini tidak berarti bahwa topik yang dipilih untuk belajar dalam semua kasus harus dekat secara fisik dengan anak. Asumsi umum adalah bahwa halhal yang secara fisik dekat dengan anak akan lebih akrab daripada yang jauh. Hal ini tidak selalu terjadi. Anak-anak bisa belajar tentang hal-hal jauh sehingga secara psikologis dekat dengan mereka. Di sisi lain, halhal yang secara fisik dekat mungkin secara psikologis jauh. Gaya hidup keluarga yang tinggal di kota, misalnya, merupakan hal yang asing bagi seorang anak, dan dianggap sama seperti orang-orang yang tinggal di belahan dunia lain. 
  3. Mengembangkan gagasan hanya ke titik di mana anak-anak bisa menerapkannya pada realitas. Butuh waktu bagi anak-anak untuk belajar konsep. Anak-anak memahami suatu gagasan secara kumulatif selama beberapa tahun. Jangan berharap anak-anak di kelas-kelas awal untuk belajar konsep-konsep yang kompleks. Kecenderungannya adalah mencoba untuk mengajari anak-anak lebih dari yang mereka inginkan atau tahu tentang suatu konsep atau subjek pada waktu tertentu. 
  4. Memfokuskan pada pendekatan diagnostik untuk mengajar. Cari informasi mengenai berapa banyak anak yang sudah mengetahui tentang suatu konsep. Hal ini biasanya dapat dilakukan melalui diskusi kelas informal di mana anak-anak menjawab pertanyaan-pertanyaan terbuka dari guru yang telah dipersiapkan sebelumnya. Amati seberapa baik anak-anak menggunakan istilah dan konsep baru secara alami dan mudah. Sadarilah tingkat kepentingan dari hal yang sedang dipelajari. Lukiskan pengalaman anak-anak dalam perencanaan dan pengajaran IPS. Doronglah anak untuk berbicara tentang materi yang dipelajari, yang berhubungan dengan kehidupan mereka.


c. Tiga Strategi Membangun Konsep
       Agar memiliki makna, konsep harus dikaitkan dengan pengalaman individu. Pengalaman tersebut dapat langsung dialami siswa atau orang lain, nyata atau disimulasikan. Akan tetapi, dengan cara yang berbeda tersebut, ide-ide baru harus dikaitkan dengan pengalaman sebelumnya. Konsep yang tidak dapat dikaitkan dengan pengalaman hidup tampaknya tidak relevan dengan peserta didik. Untuk alasan ini, menjadi tidak bermanfaat ketika mencoba mengajarkan IPS yang kompleks kepada anak-anak yang miskin pengalaman hidup. Inilah sebabnya mengapa benda nyata, model, ilustrasi, foto, perjalanan lapangan, film, dan contoh nyata sangat penting untuk konsep pembelajaran.

       Secara umum, konsep-konsep yang dipelajari dengan mengutip contoh (Yogyakarta adalah contoh kota), dengan menjelaskan konsep (sebuah kota adalah kota yang didirikan dan batas-batas kekuasaan pemerintah berwenang dan didefinisikan dalam sebuah piagam dari letak negara). Strategi pengajaran yang digunakan dalam mengembangkan konsep-konsep IPS sering dikaitkan dengan tiga cara belajar konsep berikut ini. 

1)Strategi Satu: Mendaftar, Mengelompokkan, Melabelkan Bayangkan sebuah kelas yang baru saja kembali dari perjalanan ke supermarket. Sekarang, kembali di dalam kelas, guru meminta anakanak untuk membuat daftar sebanyak mungkin hal yang bisa mereka ingat dan pernah dilihat di supermarket. Ketika anak-anak sedang menamai benda-benda yang mereka ingat, guru menulis di papan tulis, misalnya telur, roti, kacang-kacangan, daging, mentega, kasir, petugas saham, semangka, permen, manajer toko, makanan anjing, es krim, dan sebagainya. 
       Setelah menyelesaikan proses pencatatan tentang semua benda yang dilihat, guru meminta anak-anak untuk memeriksa daftar dan melihat apakah hal-hal tertentu dalam daftar itu termasuk dalam kategori yang sama. Artinya, barang-barang ini diletakkan bersama-sama dalam kelompok-kelompok yang memiliki sesuatu yang sama, seperti, misalnya, susu, mentega, keju, krim, dan yogurt. Para siswa menangkap kegiatan ini dengan cepat, dan segera menyarankan item yang dapat ditempatkan dalam kelompok yang sama, anak-anak tersebut kemudian diminta untuk memikirkan nama atau label untuk kelompok-kelompok. Pada contoh di atas, nama untuk grup tersebut mungkin produk-produk yang dihasilkan perusahaan susu. 

       Strategi ini dapat digunakan dalam berbagai cara untuk mengajarkan konsep-konsep dalam IPS. Berikut adalah beberapa contoh tambahan:

  • Misalkan pengunjung dari negara lain menghabiskan hari di sekolah kita, apa yang akan dia lihat?
  • Apa yang Anda lihat ketika berjalan melalui daerah tetangga?
  • Bagaimanakah cara barang dan orang dapat dipindahkan dari satu tempat ke tempat lain?
  • Berapa banyak hal yang dapat Anda buat daftar dari barang-barang yang diproduksi kota atau negara kami?
  • Barang-barang apa saja yang dijual di supermarket?
  • Hal-hal apa yang bisa dilakukan manusia jika tidak ada manusia lain yang menciptakan sesuatu?
  • Sumber daya alam mana saja yang selalu kita butuhkan dalam kehidupan sehari-hari?


      Strategi ini sangat berguna, khususnya ketika peserta didik telah melakukan sejumlah pengamatan dalam waktu singkat dan perlu memilah-milah apa yang dialami menjadi kategori yang bermakna.Ketika menggunakan strategi ini, guru dapat meminta anak menemukan contoh konsep yang terdapat dalam gambar-gambar korankoran. Selain itu, jika guru memiliki koleksi gambar majalah yang mengilustrasikan contoh konsep, hal itu juga bisa digunakan dan selanjutnya meminta anak-anak mengelompokkannya. Anak-anak kemudian dapat menyarankan kata label dari kelompok-kelompok ini.

2) Strategi Dua: Mengalami, Membuat Hipotesis, Menguji Di negara barat, siswa SD kelas empat telah mempelajari konsep periklanan. Guru memulai pelajaran dengan meminta anak-anak untuk mencari contoh berbagai iklan yang bisa ditemukan. Pencarian ini mengungkapkan surat kabar dan iklan majalah, iklan baris, iklan radio dan televisi, billboard, tanda-tanda pada ruang transit bis, tanda-tanda di gedung-gedung publik, dan lain-lain. Berbagai metode periklanan dibahas sesuai tujuannya, penontonnya, tingkatannya (lokal, atau nasional), dan tampilan naturalnya. Hal ini bisa mendorong kelas untuk berspekulasi tentang nilai iklan. Apakah manfaat dari periklanan, dan bagaimana kegunaannya? Melalui diskusi ini, anak-anak mengembangkan hipotesis berikut: 

  • Periklanan membantu konsumen karena memberitahu mereka tentang produk baru dan harganya.
  • Iklan yang efektif ingin mencoba menciptakan produk, apakah konsumen membutuhkannya atau tidak.
  • Iklan lokal memiliki efek yang langsung terhadap penjualan di toko-toko lokal daripada iklan nasional.
  • Anak-anak mulai mencari informasi yang akan mendukung atau menolak hipotesis ini.


    Pengumpulan informasi bisa dilakukan di luar sekolah dengan mewawancarai konsumen, pedagang lokal, dan perwakilan dari biro iklan. Proses ini memaksa mereka untuk mengeksplorasi lebih jauh sub konsep seperti terkait sebagai kebutuhan dan keinginan, promosi, pendengar, klien, account,pasar, tata letak, dampak, tema, dan daya tarik penjualan. Dalam waktu, mereka mampu membentuk beberapa kesimpulan sementara yang berkaitan dengan hipotesis mereka, tetapi mereka menyarankan pencarian hipotesis lain yang perlu eksplorasi.Seluruh proses memberikan anak-anak dengan keakraban yang menyeluruh dengan konsep iklan dari perspektif yang berbeda. 

       Dalam satu bentuk atau lainnya, prosedur yang baru saja dijelaskan biasanya digunakan dalam pengajaran konsep-konsep IPS.Apa yang terjadi adalah:

  • Pembelajar disediakan pengalaman eksplorasi yang pertama,langsung, dan luas.
  • Persyaratan dan sub konsep yang berhubungan dengan konsep utama dijelaskan, dan artinya dikembangkan sebagai perpanjangan alami penelitian.
  • Anak-anak mendiskusikan ide-ide yang berhubungan dengan konsep utama dan didorong untuk berspekulasi tentang penjelasan hubungan dirasakan. Laporan spekulatif menjadi hipotesis untuk diuji.
  • Pencarian informasi dibuat untuk menguji hipotesis.
  • Menarik kesimpulan sementara, yang menimbulkan hipotesis lain,dan keberlanjutan pencarian.
  • Melalui perpanjangan studi dan pengalaman langsung, arti dari konsep utama menjadi lebih luas dan disempurnakan. 


     Strategi ini sangat berguna untuk mengajarkan konsep-konsep seperti kebudayaan, keadilan, konflik, demokrasi, kesetaraan, dan konsep-konsep lain dalam IPS yang relatif sulit untuk didefinisikan.Pada kenyataannya, bahkan tidak ada konsensus di antara para ahli tentang makna yang tepat dari konsep-konsep ini. Konsep dipahami sebagai subjek untuk memperluas berbagai pengaturan selama jangka waktu yang panjang.

3) Strategi Tiga: Mengenali Contoh dan Bukan Contoh Dalam Standar Isi IPS SD, dituliskan bahwa kompetensi dasar untuk kelas enam adalah membandingkan kenampakan alam dan keadaan sosial negara-negara tetangga. Guru ingin mengembangkan konsep modernisasi dan melakukannya dengan cara menulis di papan tulis hal-hal berikut ini:
Modernisasi melibatkan:

  • Penerapan teknologi untuk mengontrol sumber daya alam.
  • Penggunaan kekuatan sumber daya yang berupa benda mati dan energi.
  • Penggunaan alat-alat untuk melipatgandakan pengaruh energi yang dikeluarkan manusia.
  • Sebuah output produksi per kapita yang tinggi.


       Guru kemudian menjelaskan arti masing-masing dari empat atribut dengan menggunakan gambar besar dan menunjukkan contoh di kelas tertentu. Situasi modernisasi di mana teknologi diterapkan ke kontrol sumber daya, listrik dan sumber energi yang digunakan mati, alat melipatgandakan energi manusia, dan produksi per kapita yang tinggi. Anak-anak memunculkan pertanyaan kemudian membahas dan menjelaskan masalahnya. Guru kemudian memberikan serangkaian gambar modernisasi, sebagaimana didefinisikan oleh atribut tertentu yang kurang jelas. Guru menjelaskan dan membahasnya lagi, kemudian menjawab pertanyaan yang diajukan oleh anak-anak.

       Setelah guru merasa puas dengan pemahaman anak-anak mengenai atribut yang menunjukkan modernisasi, guru menyajikan satu set gambar. Akan tetapi, kali ini anak-anak harus mengidentifikasi contoh dan bukan contoh modernisasi, kemudian menceritakannya.Foto-foto ini dibahas secara rinci. Guru kemudian memberikan isu-isu yang terkait dengan modernisasi yang berasal dari buku lain yang relevan, dan meminta anak-anak untuk menemukan contoh dan bukan contoh dari gambar modernisasi, kemudian menceritakannya. Akhirnya,guru mengevaluasi kemampuan anak-anak untuk memahami konsep ini dengan meminta mereka mengidentifikasi contoh dan bukan contoh dari gambar yang baru.

      Strategi ini akan mengurangi pertanyaan yang berorientasi penyelidikan bila dibandingkan dengan dua strategi lainnya, akan tetapi lebih menghadirkan peluang untuk mencari dan menemukan. Dalam hal ini, guru memberikan atribut konsep tersebut di awal kegiatan pembelajaran, dan bukan ditentukan sendiri oleh siswa dalam proses belajar. Singkatnya, guru: 

  • Mengidentifikasi label konsep (modernisasi).
  • Menyediakan atribut utama (atau sifat kritis) konsep.
  • Memberikan contoh yang menggambarkan kehadiran atribut.
  • Menyediakan sesuatu yang bukan contoh terkait dengan atribut yang hilang.
  • Menyajikan contoh-bukan contoh, dan meminta anak-anak mengidentifikasi atribut dan mereka tahu sebabnya atau mengapa tidak semua dianggap sebagai contoh.
  • Berdasarkan penggunaan konsep tersebut, anak-anak mampu menemukan sendiri contoh dan bukan contoh.
  • Mengevaluasi kemampuan dalam menggunakan atribut untuk mengidentifikasi contoh dan bukan contoh.


d. Mengembangkan Generalisasi
Generalisasi adalah hubungan antara dua atau lebih konsep yang biasanya dinyatakan sebagai laporan deklaratif. Empat jenis generalisasi yang relevan dengan pendidikan IPS adalah: 
1. Sebuah supermarket menjual semua produk makanan yang dibutuhkan oleh konsumen
Ini adalah generalisasi deskriptif. Dalam proses pembelajaran, hal ini bisa dikembangkan oleh anak-anak dengan menggunakan strategi pertama pada bagian sebelumnya, yang lebih difokuskan untuk membangun konsep. Contoh ini menggambarkan dalam bentuk ringkasan hubungan antara supermarket dan makanan yang dibutuhkan konsumen.
2. Iklan tentang harga berbagai barang lebih mendorong konsumen untuk melakukan perbandingan dalam berbelanja
Ini adalah generalisasi sebab dan akibat. Mungkin telah dikembangkan oleh kelas ketika belajar mengenai periklanan dalam strategi kedua dalam pengembangan konsep di bagian sebelumnya. Dua kata ini, "Jika kemudian," biasanya generalisasi dari jenis ini.
3. Iklan palsu dan menyesatkan cenderung mengambil keuntungan yang tidak adil dari konsumen dan melanggar hukum 
Generalisasi ini adalah pernyataan dari prinsip nilai. Itu juga, mungkin telah berevolusi dalam studi periklanan dijelaskan sebelumnya. Generalisasi dari jenis ini merupakan pedoman bagi individu yang mengatur tindakan mereka, dan banyak yang telah diwariskan selama berabad-abad dalam bentuk peribahasa atau pernyataan yang bijak untuk hidup yang baik.
4. Kapasitas suatu bangsa untuk memodernisasi tergantung pada basis sumber daya alam, kuantitas dan kualitas tenaga kerjanya,jumlah dan jenis modal yang tersedia untuk industri dan pertanian, dan lembaga-lembaga, sikap, nilai, dan kebiasaan yang menentukan efektivitas dengan sumber daya ekonomi yang digunakan.
Generalisasi ini adalah hukum universal atau prinsip dan sangat abstrak. Generalisasi ini sering digunakan sebagai kerangka kerja ilmu-IPS dan kurikulum IPS. Generalisasi tersebut mungkin telah menjadi fokus dari studi tentang modernisasi yang telah dibahas pada bagian sebelumnya alam pengembangan konsep. Kemungkinan anak-anak memaknai generalisasi menurut mereka sendiri memang cenderung sulit, dan mungkin tidak tepat untuk mengharapkan mereka melakukannya.

       Harus jelas bahwa generalisasi disajikan sebagai laporan ringkas. Itu berarti bahwa generalisasi biasanya muncul ketika urutan kegiatan pembelajaran hamper berakhir. Sebagai contoh, dalam pengembangan konsep strategi seperti penjelasan sebelumnya, anak-anak harus terlibat dalam menyatakan generalisasi yang menggambarkan hubungan antara konsep-konsep. Ketika generalisasi diperkenalkan pada awal urutan studi, mereka harus digunakan sebagai hipotesis untuk diterima atau ditolak dalam proses belajar. Hal ini bisa dilakukan dengan cara berikut:
Guru berkata: "Banyak orang percaya pada hukum penawaran dan permintaan, yang menyatakan," Kelangkaan hasil barang dalam harga yang lebih tinggi dimana kelebihan pasokan bisa menurunkan harga barang'Bagaimana mungkin kita pergi tentang mencari tahu tentang kebenaran pernyataan ini, mengenai suatu hal yang kita dan keluarga butuhkan seharihari? " 

       Pada titik ini, pencarian dimulai untuk menguji validitas generalisasi yang telah disediakan guru sebagai hipotesis kerja.

    Seperti konsep, generalisasi juga harus dikembangkan berdasarkan pengalaman yang sudah dimiliki anak-anak. Sangat penting bagi mereka untuk memahami keterkaitan makna konsep-konsep dalam generalisasi.mKarena alasan inilah, pelajar tidak disarankan hanya menghafal generalisasi.Generalisasi tidak akan bernilai dan bermakna jika hanya sekedar dihafal tanpa dimengerti.

     Jika kita mengajar tentang pengetahuan umum yang dapat berguna dalam situasi-situasi baru, maka yang sebaiknya dilakukan adalah memberikan pengalaman yang luas dan bervariasi, serta berbagai macam ide kepada anak-anak. Mereka perlu melihat ide-ide dalam berbagai konteks. Hal yang harus dihindari adalah mengutip contoh tunggal karena terlalu sempit untuk menyajikan sebuah pengalaman bagi anak. Apabila menggunakan gambar atau ilustrasi, maka guru sebaiknya memilih beberapa gambar atau ilustrasi untuk disajikan pada anak-anak. Tes pemahaman tidak harus dienyahkan dalam konteks yang tepat sebagaimana yang disajikan dalam instruksi, tetapi harus ditempatkan dalam pengaturan baru. Guru sebaiknya sering mengajukan pertanyaan seperti ini: "Di mana lagi kita bisa melihat kejadian seperti ini?” “Bagaimanakah persamaan atau perbedaan dari permasalahan yang kita diskusikan dengan pemberitaan yang disampaikan media?” “Bisakah Anda memberikan contoh selain itu? " 

       Ini tidak dapat diasumsikan bahwa anak-anak akan menerapkan pengetahuan dari satu situasi ke situasi yang lain jika dibiarkan tanpa bantuan guru. Seorang guru yang terampil akan membuka jalan untuk mentransfernya secara langsung dan akan mengajarkannya dengan aplikasi yang luas. Dalam mengajarkan konsep dan generalisasi, yang diperlukan bukan untuk mengulang, melatih, dan mempraktekkan. Sebaliknya,pembelajaran tersebut memungkinkan siswa untuk menemukan ide dalam berbagai setting yang berbeda antara satu dengan lainnya.

Share This Article :
5606159572399492275

Subscribe